Ngidam

Akhirnya bisa juga ngerasain bagaimana rasanya ngidam. Tapi bagi saya ngidam sesuatu bukan perkara bisa manja-manjaan bisa minta apa saja, namun lebih kompleks dan rumit karena semua keinginan itu terpaksa harus di pending karena apa yang saya “ngidam” in semuanya ada di Bukittinggi.

Penempatan wilayah kerja di Pasaman Barat memang harus membuat saya dulu harus seling bolak-balik Bukittinggi satu kali seminggu, namun,,,namunnn sekarang semuanya nggak segampang itu. Jalan yang semakin parah karena banyak dilewati oleh kendaraan berat pengangkut sawit dan sejenisnya menjadi penghalang saya untuk bisa memenuhi hasrat “ngidam” saya. Akhirnya saya harus bersabar-sabar diri karena juga nggak mau terjadi apa-apa karena umur kandungan yang masih rentan waktu itu.

Ckckck..memang susah sih apalagi selera makan sangat menurun dan yang terbayang-bayang di pelupuk mata hanyalah makanan-makanan tertentu saja yang ada di Bukittinggi.

Mungkin ada yang berpendapat kalau ngidam hanyalah sebuah sugesti atau akal-akalan ibu hamil aja hehe…tapi bagi saya ketika sudah merasakannya ngidam itu sebuah rasa yang sangat kuat untuk makan makanan tertentu yang apabila tidak terpenuhi selalu menganggu pikiran dan mengganti dengan makanan lain yang sejenispun bukanlah solusi yang cukup membantu karena bisa aja dimuntahin lagi sama perut.

Bingung juga kan…??nah waktu itu saya harus melewati trimester pertama dulu untuk bisa pulang ke Bukittinggi, wedew….waktu yang cukup panjang namun akhirnya bisa kok kalau di sabar-sabarin😀

Diantara makanan yang waktu itu sempat menghantui pikiran saya adalah :
1. Kerupuk Miun Bawah Jam Gadang
Ini sebenarnya makanan ringan dan mudah untuk dibikin sendiri dirumah. Namun tetap saja rasanya beda dengan yang dijual oleh ibu-ibu pedagang keliling yang sering nangkring dibawah jam gadang. Miun berarti mie, sedangkan kerupuk miun berarti kerupuk yang diatasnya dikasih mie lalu dikasih kuah sate namun juga ada beberapa yang ngasih kuah kacang yang agak pedes. Rasanya sama-sama mantap, hanya dengan Rp. 5000,-saja kita udah bisa kenyang dengan kerupuk miun yang lebar ini.

kerupuk miun

kerupuk miun

2. Nasi Gorang Manenggang.
Manenggang dalam istilah minang berarti ada tenggang, tenggang maksudnya itu bukan ada jeda tapi tenggang dalam artian tenggang rasa jadi harganya murah gitu heheh…jadi bingung jelasinnya. Meskipun murah nasi goreng yang satu ini nggak bisa disepelein, setiap pagi sampai siang para pembeli selalu antri dan tempatnya selalu penuh. Nasi goreng ini dijual oleh pedagang kaki lima di sekitaran Bukit Apit Bukittinggi, nggak susah kok nyarinya, kalau ada yang rame-rame ditepi jalan nah itu pasti Nasi Goreng Manenggang hehe. Soal rasa hmmmm,,,nggak perlu ditanya….langsung ke TKP aja deh…😀, dan harganya hanya Rp. 6000,- saja wow murah bingit kaaannnn.

2014-03-30 10.02.08
3. Sate Bukit Apit
Huwaaaaa sebagai pecinta sate, ini adalah salah satu sate favorit saya. Di tempat ini kita bisa milih kuahnya kacang atau kuah merah, rasanya sama-sama enak apalagi kalau campur ckckckck bikin nambah dan nambah lagi. Kalau kuahnya masih ada jangan lupa dikasih kerupuk lado alias kerupuk cabe dijamin piringnya licin tidak bersisa. Hanya dengan harga Rp.12.000,- dengan rasa selangit memang bener-bener bikin puasssssss.😀

(potonya nyusul ya ^_^)

4. Rumah Makan Sehat.
Nah ini nih tempat makan yang bisa bikin kita makan dengan nyaman, tentram dan tanpa rasa bersalah. Karena semua makanan ditempat ini dijamin bebas pengawet. Lauknya, sayurnya semua enak walau tanpa bahan pengawet atau penyedap rasa. Semua makanan pun dihidangkan seperti dirumah sendiri, kita ambil nasi sendiri, lauk sendiri, cuci piring sendiri, tidur pun sendiri..aha…kok jadi nyanyi caca marica hey hey ya. Nggak sampe cuci piring kok asal jangan lupa bayar ya hehe.

Yang pengen nyobain langsung aja ke Rumah makan sehat Jalan M Syafei No. R, Bukittinggi, atau lebih gampang dekat stasiun bukittinggi ya ^_^.

Nah demikianlah list makanan yang selalu membayangi kehidupan saya pas awal-awal kehamilan kemaren. Ada tips nih buat yang ntar mau hamil, mendingan jangan sering kuliner-kulineran jauh-jauh deh,,,ntar kalau ngidamnya makanan yang ada di daerah nun jauh disana, rempong juga tuh.😀 hehe..

38 thoughts on “Ngidam

  1. Ntar teteh tanya sama sobat teteh Umi yg orang Bukit Tinggi aah semua jenis makanan di atas.. Eehh ngga jd aah, dia soalnya lg hamil muda juga, kasian ntar jd pengen hehe

    Sehat2 ya emak sama baby nyaa.. sekarang sudah brp pekan..??

      • Bukan..dia bukan blogger, adiknya pak Tifatul yg kebetulan sama-sama tinggal di Nuernberg.

        Alhamdulillah… sehat2 yaaa…
        Teteh waktu ngidam yg bungsu senangnya masak dan masaaaak hehe eeh tp 4 minggu pertama mah ngga bisa ngapa-ngapain… Keluar terus makanan dan minuman, sampe gemeteran kaki saking lemesnya, deprok aja di KM😀

  2. Masih sangat beruntung, ngidamnya seperti sewajarnya orang hamil. Kalau hanya ngidam ingin makan sesuatu, meski sulit pasti bisa dicari. Sayangnya Istri saya kalau hamil, ngidam parah. Hyperemesis, tidak bisa makan apa-apa, bahkan jelang trimester akhir pun masih saja mual muntah dan tidak ada keinginan untuk memakan sesuatu seperti umunya wanita hamil.
    Saya doakan semoga sehat dan lancar ke depannya mba.
    salam kenal

    • skrg gmana keadaan istrinya mas? kalau g bsa makan apa2 diganti aja sm buah2n atau mnum madu untuk penghilang mual..
      trima kasih mas…semoga juga istri mas sehat2 juga….
      salam kenal kembali:-)

  3. wahh liat gambarnya… jadi ngidam nih eh laper.. hehehe

    laki-laki bisa bisa ngidam nggak ya…? kalo laki ngidam juga kan bisa bermanja-manja sama istri hehehe

  4. reza aprilda berkata:

    wah,, kak i jadi pingin pulang kampuang,, taragak karupuak kuah,, taragak pensi, pical, handehh ^_^

  5. waaaa, jadi ngiler lihat makanannya… apalagi nasi goreng sama kerupuknya itu. kuah satenya sate padang ya? nyam nyam…
    selamat atas kehamilannya🙂

  6. waktu istri hamil si sulung, pernah ngidam makan kue terang bulan. Malam-malam terpaksa cari penjualnya. Sudah ketemu, penjualnya bilang,” Sudah habis, Mas”. Saya bilang saya mau beli untuk istri yg lagi ngidam. Akhirnya, sisa-sisa adonan di dalam kaleng dikorek-korek sampai habissss….🙂

  7. nadialeonita berkata:

    Waahh,, selamat ii,, udh ngerasain ngidam.. Udh lewat jg trimester I ya,, sehat2 selalu yaa.. ndy smpe skr lum ada nafsu liat makanan apapun.. Hikshiks

    • makasih nad….nadia udh brapa mggu….? ii kmren2 juga gt kok nad tp kalo dah masuk trm 2…udh berangsur normal selera makannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s