Sampingan

Mengejar Maling Part I

Untuk kesekian kalinya aku percaya ternyata iseng-iseng itu bisa juga bermanfaat. Kenapa begitu????Hmmmm…Bingung juga nih ceritanya dari mana,….
Gini nih kronologisnya

 
24 April 2012
Siang itu aku dan Ani teman sekantorku milih istirahat siang di kosku. Seperti biasa kita menghabiskan waktu istirahat dengan molor . Tentunya sebelum itu kita makan siang dulu. Menu kita hari itu adalah…hmm ah g penting juga kita makan apa, yang pasti kita bangunnya agak telat siang itu. Aku dan Ani langsung saja bergegas menuju kantor yang kebetulan tempatnya memang tidak jauh dari kosanku. Tidak lupa sebelum pergi aku mengingatkan Ani ,kalau saja ada barang bawaannya yang tertinggal. Pas keluar kamar teman sekosku pulang bareng teman-temannya, mereka masih asik bercengkrama diteras kos, kayaknya belum mau masuk, aku menyapa, biasa. Si Nunik (baca:ani) pake acara masang kaus kaki pula di teras. Semua pasti pada tau kan gimana gaya masang kaus kaki, nah karena tanganya yang satu lagi megang HP, si Nunik naruh HP nya di kursi teras itu. Dan aku juga nggak merhatiin dia lagi….dan ternyata oh ternyata HP itu udah tergeletak manis disana. Nunik amnesia kalo dia udah ninggalin HP nya. Dasar Nunik!
30 menit kemudian
Si Nunik Panik….mondar mandir gak jelas. Aku bete karena Nunik emang seperti orang Amnesia. Disuruh ingat-ingat lagi kapan terakhir dia megang HP dia jawabnya “gak ingat”, apa-apa ditanya jawabnya “gak ingat”. Aku curiga jangan-jangan bentar lagi dia nanya “namaku siapa?”, “aku dimana?”. Semua tempat kembali kita sisir, kayak rambut aja ya disisir. Mulai dari kosku dan tempat-tempat yang Nunik kunjungi setelah itu. Hasilnya Nihil. Si Nunik mulai senyum gak jelas, ngajak aku ke..hmm dukun , upss paranormal. “Tuhan,,,aku Cuma nemenin si Nunik aja” aku antara penasaran dan takut akhirnya nemenin Nunik ke Orang pintar. Nyampe disana udah nunggu Bapak tua dengan peci putih, dirumahnya biasa aja gak seseram yang aku bayangin. Ada foto-foto di Tanah Suci, ayat-ayat Al-quran, biasalah pokoknya. Dan jawaban yang kita dapat dari si Bapak adalah HP itu udah jauh dan beliau cuma bisa bantu doa sambil nyatat nama Si Nunik. Mudah-mudahan bisa kembali kata Bapak itu.


25 April 2012
Kasian juga si Nunik. Aku berusaha tenang, karena memang aku paling nggak suka grasak grusuk kalo ada masalah kayak gini. Aku coba menenangkan diri, lho kok aku yang nenangin diri? Maksudku aku nyoba menenagkan nunik dengan kata-kata yang menurutku ampuh lah, gak jauh dari ikhlas, sabar dan tawakal. Ciee..hebatkan aku..:D Tapi disamping itu otakku sebenarnya masih berfikir. Sambil bertukar pikiran dengan teman kos ku soal peristiwa itu, aku mencoba untuk tetap berfikir (mikir apa sih, gtu amat). Teman kos ku Umi (bukan nama sebenarnya) sepertinya sependapat denganku, HP itu mungkin udah dibawa kabur, udah dijual bisa juga, bahkan Umi juga sempat-sempatnya nanyain ke temannya yang juga “orang pintar” (wah banyak orang pintar nih), dan kata teman si Umi sama dengan Bapak peci putih itu. Nunik yang malang…
Sebelum tidur, aku masih saja sempat menghubungi HP Nunik tapi tidak aktif, namun aku iseng Whatsapp-in ke nomor itu tapi tetap saja gak nyampe. Ceklisnya Cuma satu 

 
26 April 2012
Kebiasaanku yang paling ganggu adalah lapar sore hari. Laparnya tu lapaaarrr banget kayak udah seminggu gak makan. Biasanya tuh yang nemenin kemana-mana tu Si Nunik, tapi aku tau waktu itu dia lagi gak bisa nemenin aku. Buat menipu dan membujuk perutku, aku iseng utak atik HP, dan nge Whatsapp-in si Nunik. Padahal aku tau si Nunik tu gak punya HP yang bisa di whatsappin lagi, tapi ya namanya juga iseng. Disitu aku bikin,
aku : “Hei kamu siapa”
?? : (diam)
aku : “Kamu nyuri HP si Nunik ya”
?? : (diam)
aku : “Kok diam aja sih, kamu budeg ya”
?? : (diam)
aku : “eh budeg”
?? : (diam)
aku : “Kamu pasti gak bisa whatsapp”
?? : (diam)
aku : “aku ajarin nih”
?? : (diam)
aku : “hei Bu…Bu..Budeg”
?? : (diam)
aku : “Kamu udh makan belum?”
?? : (diam)
aku : “Aku lapar nih, beliin aku sate donk”
?? : (diam)
aku : “aku lapaarrrrrrr…..”

Begitulah, WA (Whatsapp) nya si Nunik jadi tempat curhat sekalin ngilangin suntuk dan sekalian juga siapa tau yang nyuri ngasih respond an aku jadi tau siapa yang ambil. Oh ya, semua WA yang aku kirim, ceklisnya dua, itu tandanya terkirim dan kebaca sama yang nyuri HP. Dan satu lagi untungnya pake WA, dia sama kayak PIN BB, nomor Hp pertama kali kita register layaknya kayak PIN BB, jadi ditukarpun nomornya, nomor WA gak bakalan tertukar. Nah makannya aku gak pernah mau beli BB…(apa hubunganyaaa).

 

6 Mei 2012
Sore ini aku berangkat ke Kota tempat aku mencari sebongkah berlian. Di bus saat ini kebetulan gak ada yang aneh-aneh. Aku pun sebangku sama ibu-ibu. Cuma sopirnya yang agak aneh, menurutku :p. 4 jam lebih duduk didalam bus cukup bikin p*nta* panas. Aku kehabisan permainan untuk menghabiskan waktu, Aha…aku iseng menatap layar HP…iseng menyapa WA si Nunik..
aku : “Hei”
?? : (diam)
?? : ”Cpa nhe…” (akhirnya di balas)
aku : “Aku..boleh kenalan g?”
?? : (diam)
aku : “say kok diam”

 

7 Mei 2012
Tuing tuing, WA ku bunyi ada yang nyapa kayaknya
?? :”Cpa nhe…”
aku :“Boleh kenalan g say”
aku : “Boleh kenalan gak?”
aku : “Sayaanggg,,,,” (supaya dia kepancing)
aku : “Halo..”
?? : (diaaamm)
Uh gitu doank, pikirku. Ni orang kayaknya cuma tau kata-kata “Cpa nhe…” dan yang pasti dia alay. Informasi yang sebenarnya belum banyak membantu untuk penyelidikan lebih lanjut. Kegiatan ku pagi ini seperti biasa, kebetulan ini hari Senin, Apel gabungan, dan kerja. Siangnya aku dapat undangan acara pernikahan teman sekantor, jam 12 pas istirahat aku langsung cabut kesana sama si Nunik. Pestanya meriah, rame, sampe-sampe aku ga nyadar ada 6 panggilan tak terjawab di HP ku. Nomornya pun tidak ada di kontak. Aku cukup hati-hati sama nomor telepon yang tidak kukenal, karena menurut pengalamanku nomor yang tidak dikenal itu bisa saja orang yang mau ngutang, pinjam duit, numpang nginep, dan hal-hal yang bikin ribet lainnya. Aku langsung sms, ditengah keramaian pesta.
Aku:“maaf ini siapa”
Dia: “Nhe k’ ii y..”
Aku:”emg ni siapa..”
Dia:”Nhe k’ii pa bukan…, nhe siapa, bukan na stu y yg sms duluan”
Aku:”iya ni kak ii, ini siapa”
Dia:”Nhe Umi k’..”
Aku:”Ada apa mi..?”
Dia:”Ndk pa pa k’, k’ ko’ sms synk2 gt ma Umi kmrn ma tdi..”
Aku: (MIKIR)…………….????????????
Tralala, trilili….kayak petir di pagi hari, kayak cicak masuk celana, kayak kamar kemasukan kalajengking, aku langsung kaget…,kalo di sinetron wajah ku di zoom dengan mulut agak sedikit ternganga..tapi gigi di umpetin soalnya gigi ku g rapi..😀 kayak apaaa gtu..
Hmmm otakku langsung menganalisa seperti yang diajarkan sama dosen ku di bangku kuliah. Analisis riil, yah ini emang riil banget terjadi…naluri detektif ku lalu muncul, penasaran dan tanda tanya membuncah didada.
Tiba-tiba diotakku kayak ada slide show gitu, mulai dari si Nunik kehilangan HP, tanggapan si Umi, dan segala macam hal yang akhirnya jadi benang merah peristiwa ini.

Umi….umi sebenarnya penghuni baru kos ku, dia cuma tinggal 1 Bulan lalu pindah karena Umi kayaknya gak betah. Umi baru kelas 1 SMU sodara-sodara, yah selama tinggal sama Umi gak ada tuh hal-hal yang bikin aku berfikiran buruk sama dia. Umi baik, sering nawarin aku makanan, bahkan kalo dia bawa Lauk dari rumah dia sering bilang “kakak g usah makan diluar, Lauk Umi ada”. Lalu kalau Umi keluar dia sering nawarin aku mau di beliin apa. Umi mudah akrab sama setiap orang, termasuk sama si Nunik yang pernah sempat tidur di Kosku.
Aku gak tau dan bingung antara percaya dan tidak namun semua ini perlu penyelidikan lebih lanjut. Semua bukti dikumpulkan, dan saksi-saksi dicari, semua memberatkan si Umi. Namun Umi tetap bersikukuh dia tidak pernah mengambil HP Nunik…
To be continued.🙂

28 thoughts on “Mengejar Maling Part I

  1. rasanya semacam lagi baca komik conan,😀
    lanjutkan episode berikutnya mbak, hehe
    kalo ada lanjutannya kasi tau ya, penasaran ama endingnya😆

  2. ojaq berkata:

    Hemmmm…si umi juga iseng nyuri..
    Biasaya kalo anak sma itu ngak bakal takut dilaporin ke polisi. Malah lebih takut dilaporin sama guru kelasnya.
    Kalo soal orang pinter itu, mungkin sangkin pinternya dia jadi autis ( bego’). Hehehehee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s