Kopi Kawa dan Durian Goreng

merapi dan singgalang bergandeng mesra (wowwwww kampungku keren bangetttttttt)

Di sore yang cerah, angin yang membelai lembut, mata dimanjakan dengan keelokan gunung marapi dan gunung singgalang yang bergandengan semakin nikmat rasanya sambil nyeruput Aia kawa ditemani Durian goreng.

Aia Kawa/Kawa Daun/Kopi Kawa

Hmmmmmm Aia Kawa atau juga sering disebut dengan Kawa daun atau Kopi kawa merupakan minuman legendaris khas Ranah Minang yang masih sering dinikmati sampai saat sekarang ini. Tidak seperti minuman kopi lainnya Air kawa dibuat bukan dari biji kopi tapi dengan daun kopi. Pembuatannyapun sangat unik, pertama sekali daun kopi dibakar terlebih dahulu, setelah dibakar daun tersebut di remas menjadi serpihan kecil yang kemudian di larutkan dalam air lalu ditiriskan, jadilah kopi kawa atau Aia kawa. Penyajian bisa menurut selera, kalau mau lebih manis bisa ditambahkan gula, atau ada juga yang menambahkan susu. Aia Kawa biasanya selalu didampingi oleh gorengan yang bikin perut lapar. Hmmm…nikmatttt

Aia Kawa Susu

Sebenarnya aku bukanlah penyuka kopi tapi kalau Kopi Kawa aku suka. Apalagi penyajiannya sangat etnik, yaitu dalam tempurung kelapa dan dibawahnya diberi potongan bambu, rasanya kembali ke zaman perang.

Meskipun Minuman Aia Kawa atau Kopi Kawa ini masih disukai namun tidak disemua tempat di Sumatera Barat masih membudayakan minuman ini. Bagi yang mau mencicipi silahkan datang ke Bukittinggi, Payakumbuh, Batusangkar dan Sawahlunto, disana akan mudah menemukan Pondok Kawa🙂

Pondok Kawa Tanjuang Alam

Seperti di kampungku ada Pondok Kawa yang selalu ramai dikunjungi di sore hari, kenapa karena buka nya emang sore hari.:mrgreen: Pondok Kawa yang terletak di Tanjung Alam, Jalan raya Bukittinggi-Payakumbuh ini punya sajian yang lain dari pada yang lain. Disini Aia Kawa didampingi oleh gorengan  unik yaitu Durian Goreng. Wah..wah…wah…

Aia Kawa dan Durian Goreng

Penasaran rasanya??? silahkan datang kesini, kalau menurutku rasanya 5 tingkat diatas maknyusssss,,,,,,surgaaa banget🙂

Nah buat kamu penikmat kopi belum lengkap donk kalau belum nyobain kopi Ranah Minang yang satu ini, dijamin enak dan nggak bakal bikin galau .

103 thoughts on “Kopi Kawa dan Durian Goreng

  1. waaaaaaaah…

    baru tauuuuuuuuuuu….
    dari daunnya ya…
    rasanya gimana ukhty???

    waaaaaah kapan keranah minang ya???

    nah loh, ada durian lagi… hmmmmmmmmm

    terimakasih linknya ya ukhty……..

    • iyaaaaaaaaaaaaaaa…
      dari daunnyaaa
      rasanya wueeenaakkk akhyyy

      makanyaa main kesini jangan ke jogja ajaaa…😀

      pernah nyoba durian goreng????

      • Lah.., gak sah bawa-bawa mores segal. kene ki wis kumplit. Kopi,durian,klengkeng, atau kalau mau coba wedang dari daun jambu juga siap. Lum tau nyuba wedang daun jambu juga kan..?? tenang aja.
        cuma Rp.9.000,- untuk wedang daun jambu.
        trus Rp.15.000,- untuk secangkir kopi kawa plus dua gelintir gedang goreng..:mrgreen: #tarif disini loh..

    • heheh…nggak suka durian ya mbak???
      kok bisaa
      kmren aku perginya juga sama temen yang nggak suka durian mbakk..eh pas makan durian goreng dia malah sukaaa lho mbak🙂

    • saya selalu heran sama yg gak suka durian Mbak hehee…

      Seluarga pamanku gak suka durian Mbak, dan saya kan tinggal sama paman 3 tahun, jadi kl makan durian lari dulu ke sawah belakang rumah, gitu loh masih ketahuan. heheheee #numpang curhat.

  2. Enak banget tuh kayanya
    Pengen rasanya merasakan Kopi Kawa dan durian goreng ” Aneh namanya juga ”
    Tapi jauh sekali tempatnya ” Kapan aku bisa ke sana😕

  3. keren namanya Aia Kawa
    pernah baca tentang kopi kawa ini, tapi merasakanya belum hehe…
    wah durian goreng benar benar baru tau ada durian goreng.
    pingin Za…….

  4. Untunglah saya pernah merasakan keduanya jadi gak penasaran lagi mbak, Tapi bila mengingat rasa kopi Kawa dan Kopi Bulian (dari bulian-Jambi) rasanya pengen kesana juga seh..:mrgreen:

      • Kebetulan waktu itu diajak main ke sawahlunto mbak, dan kebetulan tidak jauh kebetulan waktu itu diajak main kesawahlunto. dan mampir.

        Soal rasa. waktu itu saya (dua orang) memesan 5 (batok/tempurung kelapa) dan kami coba beberapa campuran, baik dengan krim, gula jawa, coklat dll (yang biasa kami bawa dimana-mana). Dan hasilnya (bagi kami yang menyukai kopi) tetap kehilangan rasa kopinya.
        Namun disisi lain. ini adalah sajian yang jarang sekali saya temui dijawa. sebab sepanjang tempat yang saya kunjungi cuma baru nemu satu (dijawa tengah).

      • wahhh,,kesawahlunto ya mass….

        emang sih rasanya agak mirip teh mas,,,,:mrgreen:
        yang dijawa tengah itu, apa mirip banget sama kopi kawa ini mas????
        ternyta mas bayang suka berkelana kemana-mana ya😉

  5. Beneran baru tahu tentang kopi kawa ini. Kirain tadi minumnya ada serbukan daunnya gitu, ternyata disaring ya.
    Keliatannya enak. cuma ada di sana ya Mba Izz?

    • iya mas….. setahuku ini cuma ada d sumatera barat… tapi kalo mas dani pgen nyoba..cara bikinnya kan gampang😉
      rsanya agak mirip2 teh..cuma pahit kopinya masih ada…😉

  6. hah? Ada durian goreng? Saya baru tau lho😦
    rasanya manis2 gurih dong? Selama ini durian ya klo gak dimakan gitu aja ya dibuat kinca … perlu dicoba nih hehehe

  7. Wah wah, ada kopi gitu ya? hehehe
    Pas searching, katanya sih september ada mau buka kopi gini di bandung mbak. Gak tahu tuh, tempatnya. Kabar terakhir september sih lagi nyari barista yang bisa kerja disana.😀
    *harusdicobaini😀

  8. Darmanto Muat berkata:

    Membayangkan duduk dikala senja di gubuk dengan view 2 gunung bergandengan, ditemani secangkir kopi kawa dan durian goreng… ahhhhh….indahhnyaaaa..!!!🙂 Betapa kesejukan mendera, kepenatan hilang seketika..

    Kedua kuliner (kopi kawa dan durian goreng) belum pernah merasakan.. tapi melihatnya sudah kebayang rasanya.. aihhhhh,,,,

    paket..paket..paket…

    tetap semangat berbagi Mbak Iza..:)
    salam kenal dari tanah Jawa,

  9. Aita Kata Aita Kata. . hap hap hap.🙂

    Itu yang pakai susu sepertinya enak, mba. .
    ikut nyerupuut aah. ..😀

    zaman perang? Emang udah pernah berada pada zaman perang, mba? hihihihih
    pesen duren goreng nyaaaaaaaaaaa. .. .😦

    • i want uuuuuuuuuu
      i need uuuuuuuuuu..

      #ikutan nyanyi:mrgreen:

      zaman perang-perangan mbak idah…soalnya ada bambunya gitu,,,tinggal diruncingin aja heheh

  10. Aduh.. kopinya kayaknya enak nih.. tapi saia nggak suka Durian, tapi saya malah suka buah “Lay” persis durian tapi warnanya kuning , di daerah kaltim banyak

  11. Tanjuang Alam ini sudah diniatkan juga mau mampir, tp akhirnya mampir ke yg dekat aja sepulang dari Batusangkar ,
    minumnya di Tabek Patah, udah pernah ditulis juga…, tapi Duren gorengnya nggak ada ..
    bulan Juli lalu ke sana

    • iya mbak,,,,mnman ini juga ada di Tabek Patah..
      nah karena ada durian goreng ini jugalah yang membuat saya merasa tempat ini beda dengan pondok kawa lainnya😉

  12. Nah ini baru bener2 kuliner unik dan menarik (penasaran abizzz). Kalo ngomong gunung singgalang jadi inget cerita2 Wiro Sableng yang dulu sering akang baca, sering banget bercerita tentang tempat bernama gunung singgalang. Kapan yaa akang bisa maen kesana sambil berwisata kuliner🙂

    • makasih udah berkunjung kang…;-)

      mudah2n ada kesempatan untuk berkunjung ke sini ya kang🙂
      wah saya kok gak tau ya ada gunung singgalang disebut di cerita wiro sableng,,, bangga juga saya kang heee🙂

  13. nyam nyam nyammmmm…wah enak kayaknya nee kopi sumatra😀..bagi2 dong…
    hehehe blogwallking ne…kayaknya kunjungan perdana ne…salam kenal buat sang admin sukses selalu and di tunggu kunjungan baliknya:D

  14. huaaa..aku baru aja malam kemaren nyobain kawa daun..lebih suka kawa daun campur susu sih dibandingin kawa daun yg original..😀

    duren goreng gmn rasanya ya??

  15. ndeh, lah lamo bana nio minum kawa. tapi seakan kesempatan untuk maminumnyo tu selalu manjauah haha.

    paralu dicubo tuh nan di tanjuang alam.

    salam kenal uni😀

    • ondeh baa kok bisa mode itu….

      luangan lah wakatu sakali2 untuak maminumnyo kok iyo trgak..
      kan lai dak jauah dari tanjuang alam doh kan hehe🙂

  16. waduh, sayang bgt kmrn wkt ke bukit tinngi ga nyobain kopi, eit’s yg bener TEH Kawa ini, krn kita ga dikasih tau,
    cm nyobain bika mariana…..
    ntar klo lewat bukittingi lagi hrs nyobain durian goreng n kopi kawa ini…

  17. Kartika Elsahida berkata:

    salam kenal🙂
    boleh mintak tolong gak?
    saya ada tugas nih, n ngambilnya tentang aia kawa itu, boleh mintak info yang lebih banyak lagi tentang bika jo aia kawa?
    makasih banyak ya sebelumnya.. mohon bantuannya..🙂

    • kamu bisa search di google banyak tuh info tentang aia kawa
      kalau g salah itu merupakan minuman zaman dulu, dimana dulu para pribumi gak sanggup beli kopi, jadinya daunnya dijadiin kopi
      #maaf ya telat balas😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s