Mengejar Maling Part III (ending)

Yang belum tau, silahkan baca dulu part I dan Part II🙂

Ok..ok.. aku nggak akan memperpanjang cerita ini sampai ber-season2 kayak sinetron striping. Cukup tiga part aja… Karena selain aku capek nulisnya, para pelakon disini kayaknya juga capek  lama-lama berurusan dengan masalah ini, dan aku juga ngerti banget yang baca pasti juga capek :-p

Hmm..sebenarnya nggak ada yang istimewa sih di endingnya ini. Mungkin agak mengecewakan. Segala keputusan aku serahkan kepada Nunik si Pemilik HP, karena aku juga nggak mau terlalu vokal bagaimanapun Nunik lah yang berhak menentukan mau dibawa kemana masalah ini.

Setelah kita tanya pendapat orang sana-sini, didapatkan hasil sebagai berikut :

80% : Lapor Polisi

10% : Labrak aja ke Kosnya

5% : Tebus aja tapi duitnya jangan sebanyak itu

4% : Nggak usah diladenin, beli aja hp baru😛

1% : EGP

Sembari menyiapkan mental untuk pertemuan yang dikatakan Umi, kita memikirkan piilihan mana yang sebaiknya diambil. Tentu sekaligus memikirkan resiko kedepannya. Daaaannnn akhirnya datang juga saat yang ditunggu2..

11 Mei 2012

Aku sms Umi menanyakan kepastian pertemuan itu, dan Umi dengan mantap menjawab temannya itu pasti datang. Namun Umi bilang dia nggak bisa datang karena mau kerumah sakit dan Umi menekankan yang menemui temannya itu harus satu orang, waduuhh yang ini nih bikin aku kebayangg apaaa gitu. Serasa di film2 gitu….aku juga lupa film apa. Dalam pikiranku kebayang sosok laki-laki tegap, sangar, tatonya banyak dan menyeramkan. Setelah hom pim pa akhirnya Nunik yang kepilih untuk nemuin temannya si Umi itu.

Sebelum show on kita briefing dulu, atur strategi yang belakangan kita sadari ternyata konyol banget.😀. Aku mengajari Nunik beberapa tips dan trik, apa-apa saja yang perlu disampaikan dan tindakan yang harus dilakukan kalau-kalau ada gerak gerik yang mencurigakan. Capek dengan segala strategi akhirnya kita sadar ternyata ini terlalu berlebihan toh yang kita hadapin cuma anak SMU kelas 1…ckckck…..

Teman Umi itu bernama Aril (bukan nama sebenarnya). Aril akhirnya sms Nunik jam 12an, nanya jadi atau nggak nya. Tapi Aril tu nyebelin, mau ketemu aja ribet amat…kayaknya gimanaaa gitu, nyampe nya lama, pas ditanya udah nyampe mana, dia jawabnya dijalan, tapi dia nanya lagi ini itu pokoknya ribet lah. Dia juga mastiin apa Nunik udah bawa duitnya apa belum. Sebenarnya kita masih berusaha ngelak supaya tidak harus keluar duit, tapi si Aril pake nyari alasan, katanya dia lagi butuh duit untuk berobat kakaknya.

Kita menunggu di lapangan dekat kantor. Kita milih tempat itu lantaran ditepi jalan dan rame. Kebetulan juga disana ada Bapak yang jualan roti bakar. Akhirnya kita sepakat aku relakan Nunik maju sendiri dan aku pura-pura beli roti bakar disana, lumayan karena waktu itu sebenarnya aku juga lapar😀. Aku memperhatikan Nunik dari tempat roti bakar, tiba-tiba ada seorang laki-laki pake motor scoopy coklat datang menghampiri Nunik. Waduh Nunik bakal diapain nih, pikirku. Tapi sekali lagi kuperhatikan laki-laki itu biasa saja, jauh sekali dari tampang sangar, malah lebih kelihatan seperti Afgan yang kelamaan nyangkul disawah, trus kena cipratan lumpur😀.

nunik dan aril

nunik dan aril

Tapi Laki-laki itu cuma sebentar menghampiri Nunik, lalu pergi ..lho???. Aku langsung saja bertanya sama Nunik.

Aku : “Nunik, itu siapa?”

Nunik: “Itu Aril kak, cuma dia katanya mau ambil Hp nya dulu. Tadi dia cuma mastiin aja apa aku jadi nebus HP itu”

Aku : “??”

Tiba-tiba laki-laki itu datang lagi, kali ini kayaknya agak lama berbicara sama Nunik. Aku yang dasarnya suka penasaran nggak bisa nahan buat nggak menghampiri mereka. Lagian kenapa juga aku mesti di atur-atur sama maling kelas teri. Santai saja, aku nimbrung tanpa basa basi. Awalnya aku biarkan Nunik meluapkan kata-katanya. Si Aril kayaknya lugu abis, trus unyu-unyu gitu, sopan dan nggak ada sedikitpun tampang kriminal. Dia layaknya seperti anak SMU kebanyakan. Aku sama sekali nggak ngerti apa yang sedang terjadi, apakah si Aril dibayar untuk mengembalikan HP Nunik, atau apakah memang Aril yang sebenarnya yang ngambil. Tapi Aril nggak ngambil, dia ngakunya beli sama temannya, tapi Si Umi bilang jatuhnya di Pohon mangga. Tapi kalau Aril nggak ngambil Cuma beli kenapa dia mesti takut-takut gitu balikin?…wadawwwwwwwww……plis deh….

Aku dan Nunik memborbardir Aril dengan pertanyaan2, tapi percuma saja Aril ngomongnya kayaknya kebanyakan mikir mungkin aku rasa Aril lupa skenario atau jangan-jangan malah nggak ada diskenario. Lagian kasian juga liat Aril yang kayaknya nggak begitu ngerti dengan pertanyaan-pertanyaan kami. Tapi meskipun demikian Aril tetap bersikukuh  mau mengembalikan Hp itu asalkan ditebus sebesar Rp. 600.000,-. Bahkan sewaktu Aril nanya mana duitnya, dia kayak malu-malu gitu sambil cengengesan…wkwkwkwk. Aku sama Nunik jadi aneh.

Segala keputusan aku serahkan sama Nunik. Nunik memilih menyerahkan uang kepada Aril namun untungnya bisa nego, kurang dari harga yang ditetapkan. Walaupun harus ngutang sana sini, Nunik ikhlas memberikan uang itu pada si Aril plus beberapa pesan buat Umi. Aku sebenarnya agak kecewa namun akhirnya aku mengerti  mengapa Nunik mengambil keputusan itu. Nunik nggak mau nyari musuh dan memperpanjang masalah, dan Nunik juga tidak mau membahayakan aku. So sweet deh Nunik..

Siapa yang nyuri Hp itu biarlah tetap misteri. Karena hidup memang misteri…apaan sih ??😀

Yang pasti sekarang aku baru tau, iseng-iseng itu ternyata ada juga manfaatnya…😀

############################ THE END ##############################

Thanks To

Nunik

Umi

Ibu Kos dan Bapak Kos

Special Thanks to WHATSAPP

15 thoughts on “Mengejar Maling Part III (ending)

  1. memborbardir itu sama dengan menginstrogasi bukan mba?😉
    hidup itu penuh misteri, tapi kalau orang mencuri masih dikategorikan misteri juga mba?😀
    #penasaran siapa yang mengambilnya.😉

    • ya mo gimana lagi,,maling mana mau ngaku😀
      mau di proses lebih lanjut pun, ntar masalahnya jadi panjang, mereka dipenjara trus ntar kalo udah lepas, balas dendam wuidiiiiii kayak pilem india gitu….😆

  2. Yahh.. gmna gtu endingnya, kurang greget.. kan seru tu kyak d sinetron ato pilem2, maen timpuk2an.. hihihii.. *bcanda denk..😉
    But totally okelah.. kereeenn deh cerbungnya.., salutt..saluuutt..
    Sukses terus untk karyanya Ms.Izzawa.. ;D

    • hehe…makasih puik…Atas partisipasinya… :-*
      Emg sih endingnya agak gimanaaa gitu,,tpi yaaa yang pasti ini bukan sinetron puik, tapi nyata…
      banyak hal yg mesti dipertimbangkan..🙂

  3. aduuuuh…kok dikasih siiiih?izza…kalo aku sih bakalan bawa temen yang tampangnya preman..atau sodara yg kebetulan jd polisi..polisi yg suka nilang orang kalo perlu! tp dia smbunyi dulu..ntar pas lagi nego, suaranya direkam jadi barang bukti, abis itu suruh deh polisi/premannya keluar..ntar gak pake nego2, tu hp langsung dibalikin ^_^..

    • sebenarnya bisa aja kayak gt ci….tp takutnya ntar mereka balas dendam 7 turunan…jadinya kemana2 g aman…😀 lagian mereka masih muda2..darahnya masih bergejolak…takut diapa2in ntar ci…apalagi sampai magic2an😀

      • hahahah….iyeee…tp za, lain kali gpp kok digituin. Kalo org rajin sholat sama ngaji itu katanya sih gak mempan digituin. Malah ntar balik ke dukunnya…aku pernah kena lho zaaaa..baca deh postingan aku soal pasukan belatung yg entah darimana datangnya menyerang aku pas bobo…hmmmm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s