Es Dawet Ayu dan Cindua

Sudah dua bulan terakhir ini mas-mas dengan gerobak hijaunya beredar di Sumatera Barat. Kenapa aku bilang sampai se Sumatera Barat karena aku menemui mereka dimana-mana. Dibukittinggi dikampungku bahkan ditempat aku kerja di Pasaman Barat yang jarak tempuhnya 4 jam. Sepertinya mereka memang dikomando begitu apiknya oleh seorang pengusaha yang bernama mas Tony. Soalnya gerobak mereka semuanya sama, pernak pernik, warna, gambar, semuanya sama. Cuma mas-mas nya aja yang beda, tapi aku bisa pastikan mereka semua sama-sama dari jawa, kelihatan dari logat dan gaya bicaranya.

es dawet

Siapakah mereka? Mereka adalah penjual es dawet ayu. Gerobak hijau mereka menjadi keunikan tersendiri bagi orang-orang yang lalu lalang disekitarnya. Ingat es dawet, jadi ingat idah. Berarti aku nggak perlu jauh-jauh donk ya ke Banjar buat nyobain es dawetnya.

esdawet

Srupuuuuuuuttttt

Karena penasaran aku langsung aja beli, dan ternyata hmmmmmm…nikmat banget apalagi kalau diminum pas cuaca lagi panas-panasnya. Sekilas aku seperti merasa tidak asing di lidah. Yak aku jadi ingat ternyata di Sumatera Barat juga ada minuman dengan rasa yang tidak jauh beda dengan es dawet, namanya cindua.

sumber : google
Kira-kira penampakan cindua itu seperti ini.

Cindua juga terdiri dari cendol, santan dan juga gula aren, Terkadang juga dikombinasikan dengan duren dan ketan namanya cindua langkok (langkok=lengkap). Para penjual cindua langkok ini banyak ditemui di sekitar taman jam gadang. Rasanya juga maknyuss.😉

cindua_durian

cindua langkok (pake durian)

Hmm…aku curiga siapa tau es dawet dan cindua berasal dari nenek moyang yang sama. Wah kalau gitu kita sodaraan idah…😆

Welcome es dawet ayu in Sumbar🙂

62 thoughts on “Es Dawet Ayu dan Cindua

  1. Loh-loh, dawet ayu kok udah sampai sumatra aja???

    yang masih ditanah jawa aja belum pernah NRUPUT.😦
    Mas Tony pilih kasih nih…

    OOT………………
    eh Mas Tony itu bukan yg tony J pissa itu ya?

      • Nah besok kayaknya mau hunting Uni, di Padang mangkalnya pada dimana? belum pernah liat soalnya. pernah sih liat tapi kurang merhatiin juga sih kalau itu Es Dawet Ayu

  2. Cindua itu cendol ya Non.. waahh lihat gambarnya bikin teteh nelen2 ludah deeh..ayooo tanggung jawaaab..soalnya disini teteh mesti buat sendiriiiiiiiiii…:'(

  3. Eh, serius itu dari Banjarnegara?😆
    Mas Toni asli mBanjar bukan, mba?🙂

    Enak, kan? Memang enak koq, untuk buka puasa juga enak. Tanpa Es. . .😆
    Oiya, tapi di sini belum ada yang jual cindua, kebanyakan pada jual cinta. . 😆

    • ntar aku kirim pasukan Cindua kesana ya idah, kita adakan semacam pertukaran pelajar kuliner ,,,
      disini Cinta itu juga diplesetin jadi Cindua Tapai (cendol tape) hehe

      aku juga kurang tau mas toni asli mana,,,ntar deh aku sms mas tony dulu hehehe :-p

  4. aritunsa berkata:

    hadeeh,, ngleketerrr… pengen jadinya… seger tuh… apalagi dimakan berdua dg sang tercinta, hihi

  5. Wooww… Siang-siang kaya gini, begitu buka izzawa langsung disuguhi “S” Dawet Ayu yg waw.. segerrrnya!!! Pengen ni ane…

    He’e, kalo dawet ayunya udahpernah ngerasakan. Tapi, yg namanya CINDUA, baru denger `n negliat gambarnya. Kalo rasanya kaya mana ye? Paling mirip Dawet Cantiknya… iya enggak mbak…

  6. buburasem berkata:

    dulu sempet gak suka sama es dawet ayu, soalnya sebelum minum gak di aduk dulu jadi belum bercampur dia, tapi langsung di minum, gebleknya -____-

  7. Dawet Ayu Banjarnegara memang fenomenal …
    produk banjarnegara ini bisa merambah sampai kemana-mana
    termasuk Sumatera Barat …
    Idah pasti senang tuh … Banjarnegara’s blogger jeh … hehehe

    Salam saya Iz

  8. Saya sering mendengar es dawet ini.. tapi belum pernah mencicipinya..🙂
    Kenapa dinamakan ayu.. ?? apakah secantik paras orang Banjarnegara ?? hehe

    Salam🙂

  9. zainal berkata:

    pesan satu gelas dawet dan semangkok cindua ya,mbak..masuk tagihannya …hmmmmm.
    siapa ya ..(sambil clingak clinguk)

  10. iya iya
    kemarin juga ada yg lewat depan kampus.
    sampe heran, “kok bisa ada es dawet di padang??”

    ohhh jd udah terdistribusi ke sumbar toh??
    wkwkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s