My Violin #1

Sempat terjadi perang batin saat aku akhirnya memutuskan membeli benda keramat ini. Iya aku memanggilnya begitu karena benda ini telah mampu membuat aku tergila-gila sekian tahun lamanya, selalu memikirkannya dan ketika aku bisa sedikit melupakan lalu ia datang lagi waahhh malah tambah parah “pengen” ku terhadapnya. 

Entah dukun mana yang di pake, entah jampi-jampi apa hingga membuat aku sebegitu penasaran, ingin menyentuh, menaklukkannya. Hmm… Mati sudah aku tak mau lagi kebanyakan mikir, habis sudah kantongku, aku nggak tahan lagiiii…..🙄

Akhirnya ku stop angkot warna orange menuju tempat itu, tempat biasa aku melihatnya terpajang dan hanya bisa ngilerr memandang ingin. Gemetar, dag dig dug, ada rasa sedikit mau muntah bukan karena  saking groginya tapi karena memang belum makan dari pagi, mungkin maag ku kambuh. Tak lupa kuperiksa lagi dompet takut kalo isinya berkurang.

Yang lagi bertugas belakangan kuketahui namanya Alek Ababil, tercantum di struk pembayaran. Alek melayani dengan baik, aku bingung “ukurannya bagusnya yang mana ya Lek??” Si Alek bingung juga, nah lho…yang ada cuma itu,,akhirnya aku pilih aja yang paling besar dari yang ada terpajang, walau aku tahu itu lebih kecil dari ukuran standar. Ah aku kebelet nggak bisa nunggu, sama aja toh besar kecil yang penting bisa bunyi dah deh,,, lagian aku kan kecil (nyari alasan buat menghibur diri).😉

Keputusanku membeli benda ini sudah kuduga akan jadi kontroversi. Tapi bagi orang terdekat yang memang mengenalku pasti tahu kalau aku emang udah pengen dari dulu punya biola. Pertanyaan miring seperti “emang kamu bisa????”.👿

“bisa donk,, bisa bawa, bisa nggesek, urusan bisa bunyi atau nggak pas digesek ya urusan ntar, urusan bagus atau nggak ya makannya saya beli dulu biar saya tahu bisa atau nggak” hehe:mrgreen:

it’s not about can or cant…it’s about dream..!!!

Tapi alhamdulillah berkat guru-guru di you tube akhirnya bisa juga mengeluarkan nada-nada walau kadang bunyinya agak keseleo🙂 Gak pa pa lah namanya juga belajar…😉 Cemungud my self

Postingan ini aku akhiri dengan Call Me Maybe – Carly Rae Jepsen Violin Cover By David Wong. Selamat malam sobat blogger semuaa😉

99 thoughts on “My Violin #1

      • tuh banyak yang pengen lia Izza maen…
        #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload #upload

  1. aha….Biola itu salah satu alat musik yg kusuka (selain Piano Klasik).
    Berhubung aku udah merasa ‘tua’ buat mulai belajar, akhirnya maksa2 anak supaya belajar kedua alat musik itu! **biasa…ortu-nya ga keturutan, akhirnya anak yg dituntut** 😀

    • wah saya pengen jadi anaknya mbak popi kalo gtu …
      gak dipaksapun saya bakalan mau mbak…hehe
      trus mereka udah mahir donk mbak..?? anaknya umur brapa ya mbak??

      • belom! yang satu belajar piano , yg satu belajar gitar.. tapi mereka belajarnya ogah2an!! Hadeuh…buang2 duit buat kursus aja! ya udah, untuk sementara rehat dulu! ntar ..nunggu mereka ‘mood’ sendiri!

  2. Waaw… hebaat.. gw kagum sama orang bisa biola… soalnya maennya feeling banget… Gak ada fretnya, beda sama gitar… Ntar anak gw gw kasi biola ah.. *Kebayang, gw maen piano, duet sama anak maen biola…** Waaaw… jadi berkhayal dah… hehehe..

  3. Ah, itu tanpa disangga pakai tangan kiri violin tidak boleh jatuh lho (*latihan paling dasar*).
    Saya pakai biola tapi yang biola listrik (Yamaha SV), meski tetap punya yang klasik. Pindah pakai yang listrik karena yang klasik sekalipun sudah dipasang peredam tetep aja suaranya lumayan keras di kos saya.

    • ahaa…kebetulan banget..
      udah belajar berapa lama mas??
      saya baru pemula nih…ternyata susah juga ya hehe:mrgreen:
      kadang ngeluarin bunyi nya aja susah…apa karena bow nya masih baru ya?
      pdhdl udah dikasih rosin

      • Semakin sering pakai semakin terlatih kok, itu karena posisi bow-nya miring dan tidak tegak lurus dengan string-nya. Yang penting sih jangan ditekan, kata teman saya sih gravitational aja…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s