Nyalon dulu ahh..

Entah kenapa tiba-tiba hari ini naluriku sebagai perempuan muncul. Pengen ke salon. Sebenarnya aku bukan hantu salon yang sering ngabisin duit dengan perawatan-perawatan ribet dan sebagainya👿 Cuma yaaa sekali-sekali boleh laahhh. Lagian rasanya udah bosen bertapa di kamar kos dari kemaren, gak ada salahnya juga kan aku ngeliat matahari hari ini, sekalian mau tau siapakah tukang ojek yang beruntung boncengin aku di pagi yang cerah. Heeheee:mrgreen:

Asnita Salon

yang merasa Laki-Laki dilarang masuk

Aku tidak mengerti, pagi dan baru jam 10.00 wib ternyata salonnya udah penuhhhhhhhh banget. Pas buka pintu, semua mata tertuju padaku. Rameee banget udah kayak pasar kepala, rata-rata semuanya antri buat di rebonding atau motong rambut. Sesaat aku jadi bingung, termenung dan bertanya ini tempat apa yaahh…??, untunglah seorang karyawan nya menghampiri aku, langsung saja aku bilang “mau creambath sama totok wajah mbak” dan si mbak menggiringku menjauh dari keramaian itu.

Rameeeeeeeee yaa

“yang perawatan lagi sepi kak” kata si mbak. Aku baru tau kalau pilihanku untuk creambath dan totok wajah masuk dalam kategori “perawatan”.  “itu kok rame mereka pada ngapain mbak?” tanyaku. “owh itu pada mau rebonding sama potong kebetulan anak sekolah pada libur makannya rame”, kata si mbak menjelaskan. Alhamdulillah deh kalo gitu jadinya aku nggak perlu antri.

Selama si mbak melaksanakan tugasnya, ada hal lain yang menarik perhatianku. Tiba-tiba ada seorang anak kecil yang belakangan aku tahu namanya Jesa. Jesa kira-kira masih kelas 2 atau 3 SD, pas ditanya mau apa dia bilang sama si mbak “mau creambath sama lulur mbak”. Tuinggg… dari penampilannya Jesa memang agak lebih dewasa dari pada umurnya, hp nya blackberry, pink lagi, bajunya juga bagus.  Tapi anak sekecil itu yang masih bau kencur, yang kulitnya masih lembut, yang rambutnya masih bagus, buat apa coba ke salon??? Kasihan kannn…. Si Jesa dewasa sebelum waktunya.

Namaku Jesa

Jesa punya giliran di creambath setelah aku, ketika aku totok dia mulai bertanya-tanya, “itu diapain mbak??, kalo totok berapa??”. Jesa sibuk nanya, aku sibuk nyuri-nyuri kesempatan  buat fotoin dia😆 .

Satu setengah jam kemudian akhirnya aku selesai, mbaknya keren banget  mijitnya, totoknya juga jago. Walaupun  pas ngaca belum berubah jadi Dian Sastro yang penting Capek hilang, kepala rasanya ringan.

Thanks Mbak Reni dan Asnita Salon Simpang Ampek.

29 thoughts on “Nyalon dulu ahh..

  1. Aku mah mo nyalon jadi lurah aje dah (just kidding)
    hahaha…
    Arif, mendingan nyalon jadi ahli surga aja atuh…
    Ana, iyya ya… semoga deh kite semua yg nyalon jadi ahli surga… sukses!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s